Friday, August 20, 2010

Bila Hati Terbius

Selepas solat tarawih seseorang berkata padaku, sedar tak sedar dah malam yang ke lapan belas ya. Aku mengangguk, sebanyak itu siang dan malam yang dinamakan 'offer terbesar dalam setahun' telah ku lalui tapi kenapa macam sama aje, yang lain sikit cuma ada tarawih dan sedikit tadarus. Nak kata kejar tidak juga, bersungguh-sungguh pun bukan dan nak kata pulun jauh sekali.........

Mungkin aku juga terpenjara dengan banyak keburukan yang berlaku di sekeililing hingga jadi tak sedar. Dalam 'comfort zone' cukup makan dan pakai, yakin esok sesempurna hari ini. Manusia ini tabiatnya ia akan terbiasa dengan suatu peristiwa mula-mula dirasa janggal. Kalau dulu buang bayi sesuatu yang luarbiasa tapi dah hari-hari dilapurkan ia hanya cerita di dada akhbar. Kes curi setokin di asrama biasalah kata orang, lama-lama mencuri dari surau dan masjid, merompak hak rakyat dan harta negara semakin kerap didengar.

Adakah kita akan melihat keburukan sahaja dan tidak nampak keindahan lagi sepanjang hidup ini? Bahayanya hati yang terbius akan menjadi keras dan tidak mahu mendengar nasihat dan tidak ada merasa malu. Sedangkan malu merupakan sebahagian dari iman yang menghindarkan kita dari berbuat sesuatu yang merosakkan.

Oleh itu terpulang pada kita untuk membiasakan dengan yang baik agar mempunyai hati yang sensitif pada keburukan untuk menolaknya, pada ilmu untuk mencarinya dan pada agama untuk mempertahankan dan mengamalkannya.

1 comments:

Webmaster@Echam said...

Kita dah cukup selesa dgn nikmat yang sedikit ni kan....

Post a Comment