Saturday, March 28, 2015

Bahaya Banyak Berprasangka

Allah swt melarang hambaNya yang mukmin dari banyak berprasangka kerana ianya boleh menjadi tuduhan dan pengkhianatan terhadap keluarga dan orang lain. Allah swt berfirman yang bermaksud, "Hai orang-orang yang beriman, jauhilah kebanyakan prasangka, sesungguhnya sebahagian prasangka itu adalah dosa," (Al Hujurat: 12).

Mengenai hal ini, Rasulullah saw bersabda: Jauhilah prasangka kerana prasangka itu perkataan paling dusta. (Mutaffaq alaihi). Oleh itu jauhilah prasangka untuk memelihara diri dari berdosa kerana manusia sememangnya banyak kebimbangan dan keraguan yang bersarang dalam dirinya.

Al Khattabi berkata bahawa prasangka yang diharamkan ialah ada prasangka buruk yang diyakini adanya bersama bisikan-bisikan jahat lain sehingga ia tidak mampu dikuasai.

Rasulullah saw juga pernah menjadi mangsa prasangka ketika baginda pada satu malam berjalan pulang dari masjid bersama isateri baginda iaitu Saffiyah rha. Dalam perjalanan itu ada dua orang Ansar berjalan melepasi baginda dengan tergesa-gesa.

Lalu baginda menegur: Jangan tergesa-gesa. Ini adalah Saffiyah binti Huay. Keduanya menjawab: Maha Suci Allah, wahai Rasulullah! Lalu baginda bersabda: Sesungguhnya syaitan itu berjalan pada diri manusia seperti aliran darah, dan sesungguhnya aku khuatir jika syaitan itu menyusupkan keburukan ke dalam hatimu. (Muttafaq alaihi).

0 comments:

Post a Comment