Tuesday, November 23, 2010

Puncak Segala Kebahagiaan

Sesungguhnya dunia ini tempat tidak sempurna kerana tiada siapa yang benar-benar bahagia dan terlepas dari musibah, ujian, sakit, putus asa dan gagal. Tidak kira dia orang kafir atau beriman, kaya atau miskin, tua atau muda pasti melalui liku-liku kehidupan yang telah ditentukan sejak azali. Namun Allah swt telah menjanjikan kediaman yang paling sempurna untuk para hambaNya yang beriman dan beramal soleh.

Hanya orang yang singkat akal ingin hidup di tempat yang penuh kekurangan ini. Nikmat dunia sebenarnya cepat hilang kadangkala dengan sekelip mata ketika datangnya penyakit, kemalangan pada diri dan malapetaka serta bencana alam. Sebaliknya orang yang bijaksana tidak akan tertipu dengan kenikmatan dunia yang bagaikan fatamorgana; rapuh dan pukauan semata.

Untuk orang beriman Rasulullah saw menganjurkan mereka mencari kebahagiaan yang abadi melalui sabda bahawa di syurga ada batu bata dari emas, ada batu bata dari perak, catnya minyak kasturi yang harum, kerikilnya mutiara dan yakut dan pasirnya safran. Siapa yang memasukinya akan merasa nikmat, tidak bersedih hati, kekal dan tidak mati, bajunya tidak basah dan keremajaannya tidak hilang. (HR At Termizi, Ahmad, Ibnu Hibban, Al Darimi dan Ibnu Mubarak).

Syurga adalah impian yang terbaik dan cita-cita paling hebat serta angan-angan yang paling indah. Ia merupakan kejayaan yang tiada tolok bandingnya sehingga orang yang beriman sanggup menukarnya dengan nyawa. Walaupun terpaksa menenpuh kesukaran di dunia ini namun mereka tetap gigih untuk berada di jalan yang lurus.

Jika kita merancang dengan sepenuh tenaga dan kepandaian yang ada untuk kehidupan yang sempurna di dunia mengapa kita tidak merancang untuk akhirat walhal di sanalah puncak segala kebahagiaan.

1 comments:

cemomoi said...

mati ialah pintu kehidupan kedua yang kekal abadi. pintu seterusnya adalah pilihan yang kita buat ketika hayat sama ada pintu syurga atau pintu neraka... moga Allah menyelamatkan kita dari kesengsaraan dan azab neraka

Post a Comment